Platipus, Hewan Asal Australia Yang Dilindungi

Platipus, Hewan Asal Australia Yang Dilindungi

Platipus adalah makhluk air bertelur paruh bebek, berekor berang-berang, berkaki berang-berang, asli Australia. Jika penampilannya saja gagal mengesankan, jantan dari spesies ini juga merupakan salah satu dari sedikit mamalia berbisa di dunia. Dilengkapi dengan sengat tajam di tumit kaki belakangnya, platipus jantan dapat memberikan pukulan beracun yang kuat ke musuh yang mendekat. Sementara platipus umumnya mendiami sungai air tawar, lahan basah, dan Slot Terpercaya billabong Down Under, ia juga dikenal menjelajah ke muara payau (gabungan daerah air tawar dan air asin di mana sungai bertemu laut). Platipus adalah pengumpan bawah yang menggunakan ekornya yang seperti berang-berang untuk mengarahkan dan kakinya yang berselaput untuk mendorong dirinya sendiri melalui air sambil berburu serangga, kerang, dan cacing.

Platipus, Hewan Asal Australia Yang Dilindungi

Lubang hidung kedap air pada paruhnya tetap tertutup sehingga hewan itu dapat tetap terendam hingga dua menit saat mencari makanan. Paruh itu juga dilengkapi dengan ujung saraf khusus, yang disebut elektroreseptor, yang mendeteksi arus listrik kecil yang dihasilkan oleh kontraksi otot mangsa. Ia tidak memiliki gigi, jadi platipus menyimpan “tangkapan” di kantong pipinya, kembali ke permukaan, menumbuk makanannya dengan bantuan kerikil yang diangkut dalam perjalanan, lalu menelan semuanya. Platipus betina bertelur di liang bawah tanah yang dia gali di dekat tepi air. Bayi platipus menetas setelah 10 hari dan menyusu hingga empat bulan sebelum   mereka berenang dan mencari makan sendiri. Persemakmuran Australia sangat menghormati mamalia yang luar biasa ini sehingga menghormati platipus dengan tempat di koin 20 sennya.

Para ilmuwan telah menemukan fosil yang menunjukkan bahwa platipus purba secara signifikan lebih besar daripada varietas modern, dengan panjang sekitar 3,3 kaki (1 meter), Live Science sebelumnya melaporkan. Hewan ini memiliki slot gacor bulu tebal dan lebat yang membantu mereka tetap hangat di bawah air. Sebagian besar bulunya berwarna coklat tua, kecuali sepetak bulu yang lebih terang di dekat setiap mata dan bulu berwarna lebih terang di bagian bawah. Di bawah sinar ultraviolet, bagaimanapun, bulu coklat kusam platipus bersinar hijau dan biru, Live Science sebelumnya melaporkan. Ada kemungkinan bahwa biofluoresensi ini membantu mengurangi visibilitas hewan terhadap pemangsa, tetapi cahaya yang menakutkan mungkin hanya berfungsi sedikit atau tidak ada fungsi ekologisnya.

Para ilmuwan masih menyelidiki pertanyaan ini. Kaki depan hewan lucu ini memiliki kulit ekstra yang bertindak seperti dayung ketika hewan itu berenang. Ketika platipus berada di darat, jaringnya memendek, membuat cakarnya lebih menonjol, menurut National Geographic.

Hewan-hewan itu berjalan di atas buku-buku jari mereka untuk melindungi jaringnya, menurut laporan tahun 2001 di Journal of Experimental Biology. Paruh mamalia bertelur ini menyerupai bebek dan memiliki tekstur halus yang terasa seperti suede situs judi slot terbaik dan terpercaya no 1. Ini juga fleksibel dan kenyal. Kulit paruhnya menyimpan puluhan ribu reseptor sensorik yang membantu platipus bernavigasi di bawah air dan mendeteksi pergerakan makanan potensial, seperti udang, menurut Australian Platypus Conservatory.

, ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.